BAHASA ISTERI YANG PERLU DIFAHAMI SUAMI

10 02 2010



بسم الله الرحمن الرحيم 

Ahmad Baei Jaafar

Tanpa komunikasi yang betul keserasian rumah tangga sukar diwujudkan. Sikap isteri dalam keadaan tertentu sukar difahami suami. Dia akan terus berteka-teki dalam perkara itu namun tidak mahu berterus terang. Apabila isteri melakukan sesuatu perkara selalu disalahtafsirkan.

Mereka ini walaupun berkahwin setelah melalui proses perkenalan yang panjang, namun peluang yang ada itu tidak digunakan untuk saling mengenali hati budi masing-masing. Mereka terlupa untuk mempelajari kaedah komunikasi yang berkesan sebagai suami isteri.

Walaupun mereka bertunang bertahun-tahun, namun mereka tidak sempat untuk menilai apakah antara mereka ada perbezaan yang boleh saling lengkap melangkapi. Mereka terlupa untuk melihat keserasian pasangan secara lebih jelas.

Biasanya waktu berkawan mereka terlalu enjoy, hendak seronok sahaja. Semua yang ada pada kekasih masing-masing dilihat indah walaupun buruk. Pada waktu bertunang pula mereka asyik berbincang soal persiapan fizikal sahaja. Padahal jika mereka mengambil puluang itu untuk mengenali peribadi, perwatakan, dan isi budi masing-masing adalah lebih bermanfaat.

Sebenarnya, sewaktu berkawan dan bertunang adalah waktu terbaik untuk mereka mengenali semua itu. Mereka harus mengenali cara pasangannya bercakap, cara dia bertindak dan sebagainya. Semua yang dilakukan itu melambangkan sikapnya sebenar. Jika mereka benar-benar faham, banyak yang boleh diatasi semasa berkahwin.

Kesan daripada tidak faham kaedah komunikasi yang berkesan itu, banyak pasangan yang berkahwin mengalami krisis. Sikap isteri tidak difahami oleh suami hingga kadang-kadang perkara kecil menjadi besar. Dalam ruang ini saya cuba paparkan sikap isteri yang seharusnya suami tahu dan bertindak bagi mengatasinya.

1. Waktu merajuk

1 – Sikap: Tiba-tiba tak mahu bercakap
Maksudnya: Dia tidak suka dengan tindakan suami sebelum itu
Mengatasinya: Berterus terang maksud tindakan, jika perlu minta maaf

2 – Sikap: Tiba-tiba marahkan suami
Maksudnya: Dia cemburu dengan tindakan suami
Mengatasinya: Perlu selidek puncanya, mungkin salah sangka. Jika pasti, berterus terang, bukan menipu

3 – Sikap: Tiba-tiba menangis
Maksudnya: Dia sakit hati dengan tindakan suami
Mengatasinya: Beri penjelasan isu yang ditimbulkan. Beri keyakinan tentang kasih sayang.

4 – Sikap: Tidak mahu memberi khidmat
Maksudnya: Dia sungguh kecewa dengan sikap suami
Mengatasinya: Nilai semua kesilapan suami, dan betulkan semula apa yang tidak disenangi. Jika masih tidak mahu menerima, tinggalkan dia di rumah untuk memberi ruang dia berfikir

Suami yang tidak memahahami sikap isteri di atas akan bersangka buruk terhadap isterinya malah ada yang menuduh isteri curang.

2. Waktu gembira

1 – Sikap: Dia sudah rajin masak
Maksudnya: Tindakan suami sebelum itu menyenangkan hatinya
Mengatasinya: Teruskan sikap itu, jika perlu puji kerajinannya

2 – Sikap: Dia tidak banyak soal waktu kepulangan suami
Maksudnya: Dia puas hati dengan tindakan suami
Mengatasinya: Ucapkan terima kasih kepada isterinya dan menten keadaan itu

3 – Sikap: Dia siap untuk tidur awal
Maksudnya: Dia sudah akur dengan kehendak suami
Mengatasinya: Belajari sikap dan pengalaman manis itu untuk tidak mengulangi kebencian isteri

4 – Sikap: Dia bercakap dengan nada manja
Maksudnya: Dia mahu suaminya bersikap seperti itu juga
Mengatasinya: Hargai sikap isteri dan jauhi dari sikap kontra

Suami yang tidak faham dengan tindakan isteri akan terus menyangka isterinya ada udang di sebalik batu. Akhirnya suami tidak bertindak yang sewajarnya.

3. Waktu benci

1 – Sikap: Kehendak suami tidak dilayan
Maksudnya: Dia mahu suami mengubah sikap yang buruk
Mengatasinya: Baiki kesilapan bukan mempertahankannya

2 – Sikap: Tidak mahu bercakap apabila ditanya walaupun dengan baik
Maksudnya: Dia memprotes sikap suami yang tidak istiqamah berbuat baik
Mengatasinya: Menilai sikap diri mana yang buruk dibuang dan yang baik diperbanyakkan

3 – Sikap: Makan tidak selera
Maksudnya: Dia mahu simpati daripada suaminya
Mengatasinya: Suami perlu melihat masalah isteri dan cuba selamatkan. Tetapi jangan sampai melanggar syariat

4 – Sikap: Tidur seorang diri
Maksudnya: Dia mahu suaminya bertanggungjawab kepada dirinya
Mengatasinya: Suami perlu menilai kelemahan diri dan cuba membaiki kekurangan itu demi kasih sayang

Oleh sebab tidak faham tindakan isteri suami terus marah kepada isteri. Dan atas sikapnya yang tidak sabar itu mereka bergaduh.

4. Waktu mengharap

1 – Sikap: Muka masam
Maksudnya: Apa yang diharapkan tidak menjadi kenyataan
Mengatasinya: Bertanya sebab dan cuba atasi kehendaknya

2 – Sikap: Meminta maaf sambil menangis
Maksudnya: Dia benar-benar insaf
Mengatasinya: Terimalah seadanya dia, dan selepas memaafkannya, nasihatkan berdasarkan kehendak Islam dan apa yang anda mahu

3 – Sikap: Melihat sesuatu barangan dalam tempoh yang lama dan memujinya
Maksudnya: Dia hendak meminta suami membelinya
Mengatasinya: Suami perlu memberi pertimbangan sewajarnya sama ada untuk membelikannya atau tidak

Contoh sikap isteri yang dipaparkan ini mungkin tidak bermaksud begitu, tetapi sebagai suami, tindakan isteri perlu dikaji dengan teliti. Kadang-kadang yang tersurat tidak sama dengan yang tersirat. Beruntunglah mereka yang boleh menilai dengan tepat. Tetapi yang paling penting semua yang berlaku harus disangka baik. Nanti yang negatif akan menjadi positif.


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: